Kekeringan singkap kota berusia 3400 tahun di Sungai Tigris Irak

Kekeringan singkap kota berusia 3400 tahun di Sungai Tigris Irak
Pemukiman kuno dari era Kekaisaran Mittani berusia 3400 tahun muncul dari perairan waduk Mosul awal tahun ini karena permukaan air turun dengan cepat akibat kekeringan ekstrem di Irak. (University of Tübingen)
Advertiser Popin

Bogor, Jawa Barat (Indonesia Window) – Tim arkeolog Jerman dan Kurdi baru-baru ini telah menemukan sebuah kota dari era Kekaisaran Mittani berusia 3400 tahun yang pernah terletak di Sungai Tigris.

Pemukiman kuno itu muncul dari perairan waduk Mosul awal tahun ini karena permukaan air turun dengan cepat akibat kekeringan ekstrem di Irak, menurut siaran pers dari Universitas Tübingen, Jerman yang dikeluarkan pada Senin (30/5).

Kota dengan istana dan beberapa bangunan besar itu bisa jadi adalah Zakhiku kuno – diyakini sebagai pusat penting Kekaisaran Mittani (sekitar 1550-1350 SM).

Iklim

Irak adalah salah satu negara di dunia yang paling terpengaruh oleh perubahan iklim. Bagian selatan negara itu khususnya telah mengalami kekeringan ekstrem selama berbulan-bulan.

Untuk mencegah tanaman mengering, sejumlah besar air telah diambil dari waduk Mosul – penyimpanan air terpenting di Irak – sejak Desember tahun lalu. Hal ini menyebabkan munculnya kembali kota Zaman Perunggu yang telah tenggelam beberapa dekade yang lalu tanpa penyelidikan arkeologis sebelumnya. Terletak di Kemune di Wilayah Kurdistan Irak.

Penggalian

Peristiwa tak terduga ini mengirim para arkeolog untuk menggali dan mendokumentasikan setidaknya sebagian dari kota besar dan penting ini secepat mungkin sebelum tenggelam kembali.

Arkeolog Kurdi Dr. Hasan Ahmed Qasim, Ketua Organisasi Arkeologi Kurdistan, dan arkeolog Jerman Jun.-Prof. Dr. Ivana Puljiz (University of Freiburg) dan Prof. Dr. Peter Pfälzner (University of Tübingen) secara spontan memutuskan untuk melakukan penggalian penyelamatan bersama di Kemune. Ini terjadi pada bulan Januari dan Februari 2022 bekerja sama dengan Direktorat Purbakala dan Warisan di Duhok (Wilayah Kurdistan Irak).

Sebuah tim untuk penggalian penyelamatan dibentuk dalam beberapa hari. Pendanaan untuk pekerjaan itu diperoleh dalam waktu singkat dari Fritz Thyssen Foundation melalui Universitas Freiburg.

Tim arkeologi Jerman-Kurdi berada di bawah tekanan waktu yang sangat besar karena tidak jelas kapan air di reservoir akan naik lagi.

Dalam waktu singkat, para peneliti berhasil memetakan sebagian besar kota. Selain sebuah istana, yang telah didokumentasikan selama kampanye singkat pada tahun 2018, beberapa bangunan besar lainnya ditemukan – benteng besar dengan tembok dan menara, bangunan penyimpanan bertingkat yang monumental, dan kompleks industri.

Kompleks perkotaan yang luas berasal dari zaman Kekaisaran Mittani (sekitar 1550-1350 SM), yang menguasai sebagian besar Mesopotamia utara dan Suriah.

“Bangunan yang besar sangat penting karena sejumlah besar barang pasti telah disimpan di dalamnya, mungkin dibawa dari seluruh wilayah,” kata Ivana Puljiz.

Hasan Qasim menyimpulkan, “Hasil penggalian menunjukkan bahwa situs tersebut merupakan pusat penting di Kekaisaran Mittani.”

Kekeringan singkap kota berusia 3400 tahun di Sungai Tigris Irak
Para arkeolog dan pekerja mengungkap dinding bata lumpur dari bangunan di kota kuno di Kemune. (University of Tübingen)
Kekeringan singkap kota berusia 3400 tahun di Sungai Tigris Irak
Para arkeolog dan pekerja menggali dinding sebuah bangunan besar di kota kuno, yang ditafsirkan sebagai bangunan penyimpanan dari zaman Kekaisaran Mittani. (University of Tübingen)

Temuan

Tim peneliti tercengang dengan keadaan dinding yang terpelihara dengan baik – terkadang hingga ketinggian beberapa meter – terlepas dari kenyataan bahwa dindingnya terbuat dari batu bata lumpur yang dijemur dan berada di bawah air selama lebih dari 40 tahun.

Pelestarian yang baik ini disebabkan oleh fakta bahwa kota itu hancur dalam gempa bumi sekitar 1350 SM, di mana bagian atas tembok yang runtuh mengubur bangunan.

Penemuan yang menarik adalah lima bejana keramik yang berisi arsip lebih dari 100 tablet berhuruf paku. Mereka berasal dari periode Asyur Tengah, tak lama setelah bencana gempa bumi melanda kota itu.

Beberapa loh (papan tulis/tablet) tanah liat, yang mungkin berupa huruf, bahkan masih berada di dalam amplop tanah liatnya.

Kekeringan singkap kota berusia 3400 tahun di Sungai Tigris Irak
Bejana tembikar, di mana tablet runcing disimpan, berdiri di sudut ruangan dari periode Asyur Tengah (sekitar 1350-1100 SM). (University of Tübingen)

Para peneliti berharap penemuan ini akan memberikan informasi penting tentang akhir kota periode Mittani dan awal pemerintahan Asyur di wilayah tersebut. “Ini hampir merupakan keajaiban bahwa tablet runcing yang terbuat dari tanah liat yang tidak dibakar bertahan selama beberapa dekade di bawah air,” kata Peter Pfälzner.

Untuk mencegah kerusakan lebih lanjut pada situs penting oleh naiknya air, bangunan yang digali ditutup seluruhnya dengan terpal plastik yang rapat dan ditutup dengan kerikil sebagai bagian dari proyek konservasi ekstensif yang didanai oleh Gerda Henkel Foundation. Ini dimaksudkan untuk melindungi dinding dari tanah liat yang belum dibakar dan temuan lain yang masih tersembunyi di reruntuhan selama banjir. Situs ini sekarang sekali lagi benar-benar tenggelam.

Kekeringan singkap kota berusia 3400 tahun di Sungai Tigris Irak
Setelah tim peneliti menyelesaikan pekerjaan mereka, galian ditutup dengan kertas timah plastik untuk melindunginya dari naiknya air waduk Mosul. (University of Tübingen)

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here