Jepang ingatkan China berpikir dua kali sebelum invasi Taiwan

Jepang ingatkan China berpikir dua kali sebelum invasi Taiwan
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe pada Rabu (1/12) memperingatkan dan mendesak China untuk berpikir dua kali sebelum mengambil tindakan militer menginvasi Taiwan.

Invasi Taiwan, menurutnya, akan menimbulkan ancaman serius bagi keamanan Jepang dan aliansi Jepang-Amerika Serikat.

Mengingat kedekatan antara Jepang dan Taiwan, invasi bersenjata ke Taiwan pasti akan menimbulkan ancaman serius bagi Jepang, kata Abe dalam pidato secara daring.

“Keadaan darurat Taiwan akan menjadi keadaan darurat bagi Jepang dan aliansi Jepang-AS,” katanya, seraya menambahkan bahwa kepemimpinan Beijing, khususnya Presiden China Xi Jinping tidak boleh salah memahami sikap yang jelas ini.

Abe meminta dunia demokrasi untuk mencegah invasi China dengan berdiri bersama dan bersama-sama mendesak Xi dan Partai Komunis China “untuk tidak memilih jalan yang salah.”

Tindakan militer yang menargetkan Taiwan juga akan mengarah pada “bunuh diri ekonomi” bagi China meskipun menjadi salah satu ekonomi utama dunia, dan secara signifikan mempengaruhi ekonomi dunia, mengingat hubungan ekonomi dan perdagangan China yang erat dengan seluruh dunia, kata Abe.

Itulah mengapa menjaga perdamaian lintas Selat Taiwan adalah kepentingan semua pihak yang terlibat, imbuhnya.

Abe mengeluarkan peringatan itu dalam pidatonya tentang hubungan Taiwan-Jepang atas undangan Institute for National Policy Research, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Taipei.

Kekhawatiran atas kemungkinan invasi China dipicu oleh latihan militer yang dilakukan Beijing di Laut China Selatan dan serangan mendadak berulang kali dari pesawat militer di sudut zona identifikasi pertahanan udara Taiwan.

Beberapa analis berpendapat, bagaimanapun, bahwa serangan mendadak tersebut dimaksudkan sebagai pernyataan politik kepada Amerika Serikat dan negara-negara lain serta Taiwan untuk tidak mengambil tindakan yang secara simbolis menunjukkan dukungan bagi Taiwan yang berdaulat.

Mantan pemimpin Jepang itu juga menegaskan kembali dukungannya terhadap upaya Taiwan untuk bergabung dengan blok perdagangan internasional yang dipimpin Tokyo, Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP).

Selama masa jabatannya sebagai perdana menteri, Abe mengatakan dia mencoba untuk memperluas posisi strategis ekonomi, keamanan dan diplomatik Jepang di tatanan dunia, dan melihat kebutuhan untuk “menghubungkan diri kita dengan kuat ke kerangka demokrasi yang bebas dan terbuka.”

“Berdasarkan ide yang sama, saya mendukung partisipasi Taiwan dalam TPP,” katanya, menggunakan nama lama CPTPP, Kemitraan Trans-Pasifik, untuk merujuk pada blok perdagangan.

“Peran TPP dalam menjaga dan memperkuat tatanan internasional berbasis aturan itu penting. Taiwan lebih dari memenuhi syarat untuk berpartisipasi,” ujarnya.

Taiwan secara resmi mengajukan permohonan untuk bergabung pada September, sepekan setelah China melakukan hal yang sama.

CPTPP, yang tumbuh dari TPP setelah AS meninggalkan pakta pada Januari 2017, adalah salah satu blok perdagangan terbesar di dunia, mewakili pasar 500 juta orang dan menyumbang 13,5 persen dari perdagangan global.

Abe menjabat sebagai perdana menteri Jepang dan presiden Partai Demokrat Liberal (LDP) dari 2006 hingga 2007 dan dari 2012 hingga 2020. Dia adalah perdana menteri terlama dalam sejarah Jepang.

Sumber: Kantor Berita CNA

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here