Impor minyak diesel Eropa dari Rusia turun, tapi masih dominan

Impor minyak diesel Eropa dari Rusia turun, tapi masih dominan
Ilustrasi. Kapal tanker. (Shaah Shahidh on Unsplash)
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – Impor minyak diesel Eropa dari Rusia akan turun pada April tetapi masih akan melebihi impor dari kawasan lain, saat mereka mempertimbangkan sanksi baru terhadap minyak Rusia.

Pengiriman minyak diesel dari Asia, Timur Tengah, dan Amerika Serikat akan mencapai level tertinggi dalam hampir tiga tahun pada April, menurut data dari perusahaan analisis minyak Vortexa. Ini karena para pedagang berebut untuk mengisi kembali cadangan yang semakin menipis dan secara bertahap mengekang ketergantungan kawasan pada minyak Rusia.

Meskipun sanksi Uni Eropa sejauh ini menghindari penargetan minyak dari Rusia, pemasok terbesarnya, banyak pedagang dan penyuling telah memilih untuk mengurangi pembelian minyak mentah dan produk olahan Rusia dalam beberapa bulan terakhir.

Saat pejabat Uni Eropa menyiapkan paket sanksi keenam terhadap Rusia, mereka menilai biaya penggantian minyak Rusia dengan impor dari pemasok lain.

Jerman berharap menemukan cara dalam beberapa hari untuk menggantikan minyak Rusia dengan pasokan dari sumber lain, kata Menteri Ekonomi Robert Habeck pada Selasa (26/4).

Kekhawatiran atas pasokan Rusia telah menyebabkan penarikan tajam dalam persediaan minyak diesel Eropa dalam beberapa pekan terakhir. Stok di pusat Amsterdam-Rotterdam-Antwerp (ARA) adalah yang terendah sejak 2008, tunjuk data dari konsultan Belanda Insights Global.

Dengan produksi diesel domestik Eropa yang kurang dari konsumsi kawasan, para pedagang merespons dengan cepat kenaikan harga, memesan lusinan kapal tanker dari seluruh dunia ke Eropa.

Impor gabungan dari Asia, Timur Tengah, dan Amerika Serikat akan mencapai 760.000 barel per hari (bph) pada April, tertinggi sejak Agustus 2019, menurut data Vortexa.

Pada saat yang sama, impor diesel dari Rusia akan mencapai 770.000 barel per hari, terendah sejak Desember, dan jauh di bawah rekor lebih dari 1 juta pada April 2021, menurut data.

Margin keuntungan untuk kilang Eropa yang mengubah minyak mentah menjadi diesel mencapai titik tertinggi sepanjang masa segera setelah dimulainya invasi Moskow ke Ukraina pada 24 Februari.

Impor yang tinggi adalah hasil gabungan dari pemeliharaan kilang di Eropa dan peningkatan produksi dari kilang besar di India yang memanfaatkan margin keuntungan besar dan minyak mentah Rusia yang murah, kata Janiv Shah, analis di konsultan Rystad Energy.

Impor diesel dari Rusia sebagian besar dikirim dari pelabuhan Baltik, termasuk Primorsk, ke pusat penyimpanan ARA, di mana mereka dapat dicampur dengan bahan bakar yang berasal dari sumber lain, kata seorang pedagang.

Beberapa pedagang juga membeli lebih banyak minyak diesel Rusia menjelang tenggat waktu Uni Eropa 15 Mei yang membatasi pembelian minyak dari produsen minyak utama Rusia hingga jumlah yang “sangat diperlukan” untuk keamanan energi Eropa, kata para pedagang.

Tetapi mereka mengatakan impor diesel Eropa untuk Mei sejauh ini tetap rendah.

Eropa adalah tujuan untuk hampir setengah dari ekspor minyak mentah dan produk minyak Rusia, menurut Badan Energi Internasional (IEA).

Menghentikan minyak Rusia akan sulit dan mahal karena Eropa harus bersaing untuk mendapatkan bahan bakar lebih jauh dan membayar biaya pengiriman yang lebih tinggi, kata seorang pedagang.

“Secara teknis, jika Eropa membayar premi 100 dolar AS, mereka dapat menyingkirkan minyak Rusia,” kata seorang pedagang tanpa menyebut nama.

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here