Harga minyak naik 2 persen lebih, pasar khawatir pasokan ketat

Harga minyak naik 2 persen lebih, pasar khawatir pasokan ketat
Ilustrasi. Kilang minyak. (jpenrose on Pixabay)
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – Harga minyak naik lebih dari dua persen pada akhir perdagangan Selasa (25/1) atau Rabu pagi WIB, di tengah kekhawatiran pasokan bisa menjadi ketat karena ketegangan Ukraina-Rusia, ancaman terhadap infrastruktur di Uni Emirat Arab, serta perjuangan OPEC+ untuk mencapai target kenaikan produksi bulanan.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Maret melonjak 1,93 dolar AS atau 2,2 persen, menjadi menetap di 88,20 dolar AS per barel.

Sementara itu, harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Maret terangkat 2,29 dolar AS atau 2,8 persen, menjadi ditutup di 85,60 dolar AS per barel.

Para analis mencatat bahwa harga minyak naik meskipun ada penurunan di pasar ekuitas dan kemungkinan kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS pada Rabu waktu setempat.

“Risiko geopolitik mengirim harga minyak mentah lebih tinggi karena pasar minyak yang ketat yang sudah berjuang melawan persediaan yang rendah tampaknya rentan terhadap kekurangan dalam beberapa bulan mendatang,” kata Analis Pasar Senior OANDA, Edward Moya.

“Pedagang energi tidak tahu bagaimana situasi di perbatasan Ukraina-Rusia akan terungkap atau apakah Iran akan dapat mencapai kesepakatan nuklir, tetapi kemungkinannya adalah sesuatu tidak akan berjalan dengan baik dan itu kemungkinan akan menyebabkan beberapa kekurangan pasokan untuk pasar minyak,” kata Moya.

Amerika Serikat sedang dalam pembicaraan dengan negara-negara penghasil energi utama dan perusahaan di seluruh dunia mengenai kemungkinan pengalihan pasokan ke Eropa jika Rusia menginvasi Ukraina, kata pejabat senior pemerintahan Biden.

Rusia mengatakan sedang mengamati dengan sangat prihatin setelah Amerika Serikat menempatkan 8.500 tentara dalam siaga untuk siap dikerahkan ke Eropa jika terjadi eskalasi dalam krisis Ukraina.

Di Timur Tengah, gerakan Houthi Yaman yang bersekutu dengan Iran meluncurkan serangan rudal pada Senin (24/1) di pangkalan Uni Emirat Arab yang menampung militer AS. Serangan itu digagalkan oleh pencegat Patriot buatan AS, kata pejabat AS dan Emirat.

Hal yang juga memicu kekhawatiran pasokan adalah kesulitan yang dihadapi oleh OPEC+, yang terdiri dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak bersama dengan Rusia dan produsen lainnya, dalam upaya untuk mencapai target peningkatan produksi bulanan sebesar 400.000 barel per hari.

Sementara itu di Iran, pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 dengan kekuatan Barat mendekati jalan buntu yang berbahaya, kata Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss mengatakan pada Selasa (25/1).

Keberhasilan dalam pembicaraan tersebut dapat mengakibatkan pencabutan sanksi terhadap Iran dan lebih banyak barel minyak Iran untuk pasar dunia.

Persediaan minyak AS yang lebih rendah juga memberikan dukungan, dengan stok minyak mentah di Cushing, Oklahoma, pada level terendah untuk sepanjang tahun sejak 2012.

Pasar sedang menunggu laporan persediaan AS dari American Petroleum Institute (API), sebuah kelompok industri, pada Selasa (25/1) dan Badan Informasi Energi AS (EIA) pada Rabu waktu setempat.

Para analis memperkirakan data persediaan minyak pekanan AS terbaru akan menunjukkan penarikan 700.000 barel dari stok minyak mentahnya.

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here