Forum Keuangan Internasional prediksi ekonomi global tumbuh 5,9 persen pada 2021

Forum Keuangan Internasional prediksi ekonomi global tumbuh 5,9 persen pada 2021
Ilustrasi. (nattanan23 on Pixabay)

Jakarta (Indonesia Window) – Forum Keuangan Internasional (IFF) memperkirakan ekonomi dunia akan tumbuh 5,95 persen tahun ini, kembali ke level sebelum pandemik 2019.

Prediksi tersebut disebutkan dalam Laporan Keuangan dan Pembangunan Global IFF yang dirilis pada Jumat (3/12).

Laporan tersebut juga menguraikan prospek ekonomi global, risiko, dan tujuan kebijakan, serta aspek antisipasi.

Menurut IFF, kenaikan tingkat vaksinasi serta melanjutkan stimulus fiskal dan akomodasi moneter telah berkontribusi pada kebangkitan ekonomi global.

Setelah melihat kebangkitan yang kuat di paruh pertama tahun ini, ekonomi global telah melambat di paruh kedua, karena wabah varian virus Delta dan Omicron yang lebih menular yang terjadi di sebagian besar dunia.

Data yang diperoleh Finbold menunjukkan empat bank sentral utama meningkatkan program Quantitative Easing mereka sebesar 9 triliun dolar AS selama pandemik (antara Januari 2020 dan November 2021) untuk membantu perekonomian mereka.

Sebanyak 3,4 triliun dolar ditangani oleh bank sentral AS Federal Reserve dan Bank Sentral Eropa. Bank of Japan berada di urutan ketiga dengan 1,6 triliun dolar.

Banyak negara telah melihat kenaikan harga sebagai akibat dari pemulihan yang cepat.

Berdasarkan prediksi terbaru dari IFF, inflasi harga konsumen global akan mencapai 4,5 persen tahun ini dan turun menjadi 3,8 persen pada tahun 2022 karena ketidakseimbangan permintaan-penawaran semakin dekat.

Kepala ekonom IFF dan mantan wakil kepala ekonom Bank Pembangunan Asia (ADB) Zhuang Juzhong menyatakan, “Meskipun momentum pemulihan ekonomi global, masih ada risiko penurunan yang signifikan di tahun mendatang.”

“Peluncuran vaksin yang lebih lambat dari perkiraan, terutama di negara berkembang, dan lebih banyak mutasi virus dapat menyebabkan kebangkitan wabah di seluruh dunia, menyebabkan pemerintah menerapkan kembali langkah-langkah penahanan yang ketat sehingga memperlambat pertumbuhan,” urainya.

Sesuai penelitian IFF, ekonomi global akan naik 4,7 persen pada tahun 2022 karena berlanjutnya kebijakan fiskal dan moneter serta peningkatan cakupan vaksin.

Namun demikian, inflasi yang lebih besar dan lebih persisten dapat memaksa negara-negara maju untuk mengubah arah kebijakan moneter, IFF memperingatkan, menambahkan bahwa kekhawatiran geopolitik dapat semakin memperlambat pemulihan.

Dalam studi tersebut, IFF juga mencatat bahwa epidemi telah mengganggu kampanye global melawan kemiskinan ekstrem dan memperburuk kesenjangan ekonomi di seluruh dunia.

Secara keseluruhan, meningkatkan penyerapan vaksin, menjaga stabilitas kebijakan moneter, mengurangi ketegangan perdagangan, mengembangkan pembiayaan hijau, dan mendukung negara-negara berpenghasilan rendah merupakan prioritas IFF.

Sumber: finbold.com

Laporan: Redaksi

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here