Banner

Studi baru ungkap masalah privasi data pada mobil modern

Para pengunjung mengamati sebuah mobil listrik Toyota di ajang New York International Auto Show di New York, Amerika Serikat, pada 15 April 2022. (Xinhua/Wang Ying)

Data pribadi pelanggan mobil modern, yang sering disebut sebagai “komputer di atas roda,” menjadi “mimpi buruk privasi” saat perusahaan-perusahaan mobil itu mengumpulkan dan menjual informasi konsumen tanpa sepengetahuan mereka.

 

Sacramento, AS (Xinhua) – Mobil modern, yang sering disebut sebagai “komputer di atas roda,” menjadi “mimpi buruk privasi” saat mobil-mobil itu mengumpulkan dan menjual data pribadi pelanggan tanpa sepengetahuan mereka, menurut sebuah studi baru.

Banner

Seluruh 25 merek mobil yang ditinjau dalam studi tersebut, termasuk Ford, Toyota, Volkswagen, BMW, dan Tesla, mengumpulkan lebih banyak data pribadi dari yang diperlukan, menurut laporan yang dirilis oleh Mozilla Foundation yang berbasis di California, Amerika Serikat (AS), pada Rabu (6/9).

Di saat konsumen khawatir dengan pengumpulan data oleh aplikasi dan perangkat digital, “para produsen mobil diam-diam memasuki bisnis data dengan mengubah kendaraan mereka menjadi mesin pelahap data yang kuat,” ungkap organisasi nirlaba tersebut, yang terkenal dengan peramban jejaring Firefox-nya.

Studi itu menunjukkan bahwa 84 persen dari 25 merek mobil yang ditinjau, yang seluruhnya berasal dari AS, Eropa, Jepang, dan Korea Selatan, menyebutkan bahwa mereka dapat membagikan data pribadi pengguna dengan penyedia layanan, broker data, dan bisnis lainnya, sementara 76 persen mengatakan mereka dapat menjual data pribadi tersebut.

Banner

Selain itu, 56 persen produsen mobil mengatakan dapat membagikan informasi tersebut kepada pemerintah atau lembaga penegak hukum jika diminta, bahkan tanpa perintah pengadilan.

Data pribadi pelanggan mobil
Fisker Ocean, mobil yang sepenuhnya ditenagai listrik, terlihat dalam konferensi pers pada hari pertama pratinjau media untuk ajang Los Angeles Auto Show di Los Angeles County, California, Amerika Serikat, pada 17 November 2021. (Xinhua)

Mobil-mobil tersebut dapat mengumpulkan lebih banyak lagi informasi tentang pengguna dari fungsi pihak ketiga, seperti radio satelit Sirius XM atau Google Maps, papar laporan itu.

“Perusahaan mobil memiliki lebih banyak peluang untuk mengumpulkan data dibandingkan produk dan aplikasi lain yang kita gunakan, bahkan lebih banyak daripada perangkat pintar di rumah kita atau ponsel yang kita bawa ke mana pun kita pergi,” ujar para peneliti dalam laporan itu.

Banner

Informasi yang dikumpulkan dari mobil dapat mencakup banyak hal, mulai dari nama, alamat, nomor telepon, dan alamat surel pengguna, hingga data yang bersifat lebih pribadi seperti foto, informasi kalender, dan bahkan detail tentang ras, informasi genetik, dan status imigrasi pengemudi.

Sementara itu, pengemudi hanya memiliki sedikit atau bahkan tidak memiliki kendali atas data pribadi yang dikumpulkan oleh kendaraan mereka, ungkap studi tersebut lebih lanjut.

Hanya dua dari 25 merek mobil yang mengatakan bahwa semua pengemudi memiliki hak untuk menghapus data pribadi mereka, tetapi kedua merek mobil itu hanya tersedia di Eropa, yang dilindungi oleh undang-undang privasi Regulasi Perlindungan Data Umum (General Data Protection Regulation/GDPR) yang kuat.

Banner

“Dengan kata lain, produsen mobil kerap melakukan apa pun yang dapat mereka lakukan secara legal dengan data pribadi Anda,” sebut laporan itu.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan