China gelontorkan 75 miliar dolar AS untuk infrastruktur dalam negeri

Ilustrasi. China kembali pada proyek-proyek tradisional seperti pembangunan jalan raya, kereta api, dan bandara yang saat ini jauh lebih lambat. (Etienne Girardet on Unsplash)

Menyalurkan lebih banyak uang ke proyek infrastruktur dalam negeri secara besar-besaran adalah langkah Beijing yang paling layak, tetapi itu mungkin tidak cukup untuk mengatasi penurunan ekonomi di China karena pengeluaran properti melemah.

 

Jakarta (Indonesia Window) – China akan menyiapkan dana investasi infrastruktur negara senilai 500 miliar yuan (74,69 miliar dolar AS) atau sekira 1.124 triliun rupiah.

Dana tersebut akan digunakan untuk memacu belanja infrastruktur dan menghidupkan kembali ekonomi yang lesu, kata dua orang yang mengetahui masalah tersebut kepada Reuters, Selasa.

Perekonomian China telah memulai pemulihan yang lambat dari guncangan pasokan yang disebabkan oleh penguncian ekstensif sejak kuartal kedua, meskipun hambatan terhadap pertumbuhan tetap ada, termasuk dari pasar properti dan belanja konsumen yang masih lemah, serta ketakutan akan gelombang infeksi yang berulang.

Dana tersebut diharapkan akan siap pada kuartal ketiga, kata sumber tersebut tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Kementerian Keuangan dan Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional China tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters.

infrastruktur dalam negeri china
Kota Shanghai, di kawasan pantai bagian tengah, adalah kota terbesar di China dan pusat keuangan global. (Edward He on Unsplash)

China telah meluncurkan serangkaian langkah-langkah dukungan ekonomi dalam beberapa pekan terakhir, meskipun analis mengatakan target produk domestik bruto resmi sekitar 5,5 persen untuk tahun ini akan sulit dicapai tanpa menghilangkan strategi nol-COVID yang ketat. 

Sebagian besar dukungan untuk ekonomi terbesar kedua di dunia itu berasal dari stimulus fiskal untuk melawan dampak COVID-19 tahun ini, dengan bank sentral terus melonggarkan kondisi likuiditas guna menurunkan ongkos pembiayaan.

Pihak berwenang menggandakan dorongan infrastruktur, membersihkan buku pedoman lama untuk menghidupkan kembali ekonomi, menjanjikan 800 miliar yuan dalam kuota kredit baru dan 300 miliar yuan dalam obligasi keuangan bagi bank untuk mendanai proyek-proyek besar.

Konsumen China mengencangkan ikat pinggang mereka karena kehilangan pekerjaan dan penurunan pendapatan, sementara eksportir menghadapi tantangan dari penurunan ekonomi global yang berpotensi tajam karena bank sentral utama memperketat kebijakan untuk melawan inflasi yang melonjak. Perang Ukraina, biaya bahan baku yang tinggi dan hambatan rantai pasok juga menimbulkan risiko terhadap prospek, kata para analis.

Untuk saat ini, inflasi konsumen China sebagian besar terkendali, memberikan ruang bagi pihak berwenang untuk merangsang ekonomi, meskipun beberapa analis memperingatkan faktor pendorong biaya global dapat mulai muncul pada harga domestik di akhir tahun.

Menyalurkan lebih banyak uang ke proyek infrastruktur besar-besaran adalah langkah Beijing yang paling layak, tetapi itu mungkin tidak cukup untuk mengatasi penurunan ekonomi karena pengeluaran properti melemah.

Dengan pengembalian proyek-proyek tradisional seperti jalan raya, kereta api, dan bandara yang sekarang jauh lebih rendah, China telah mencoba untuk memperluas infrastruktur baru yang berfokus pada 5G, kecerdasan buatan (Artificial Intelligence), dan data.

Sumber: Reuters

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan