Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Sebuah studi terbaru memperkirakan kematian yang disebabkan oleh COVID jauh lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya. Hasil ini membantu para ahli melukiskan gambaran yang lebih jelas tentang dampak global pandemik yang lebih luas.

Sebuah studi baru melacak perkiraan kematian akibat infeksi COVID serta dampak dari sistem rumah sakit yang kewalahan menangani pasien.

Banner

Sekitar 18 juta orang di seluruh dunia mungkin telah meninggal karena pandemik COVID-19 – tiga kali lipat dari jumlah yang dilaporkan sebelumnya oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), menurut sebuah studi Lancet baru.

Para peneliti di Institut Metrik dan Evaluasi Kesehatan (IHME) Universitas Washington, AS mulai mengukur sesuatu yang disebut “kematian berlebih” – perbedaan antara jumlah kematian selama gelombang pertama pandemik COVID dan jumlah kematian yang akan terjadi.

Studi mereka mengatakan, perkiraannya menunjukkan bahwa “dampak penuh pandemik jauh lebih besar daripada yang ditunjukkan oleh statistik resmi.”

Banner

Data tidak cukup

Peneliti IHME mensurvei 191 lokasi nasional dan 252 subnasional untuk mendapatkan gambaran kelebihan kematian antara Januari 2020 dan Desember 2021.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa kelebihan tingkat kematian global di semua kelompok umur adalah 120,3 kematian per 100.000 orang.

Banner

India (4,7 juta), Amerika Serikat (1,13 juta) dan Rusia (1,07 juta) mengalami jumlah kematian berlebih tertinggi. Disusul Meksiko, Brasil, Indonesia, dan Pakistan.

Bahkan di negara-negara industri kaya, kematian akibat COVID sulit dilacak. Misalnya, ketika seseorang di panti jompo meninggal karena COVID menjelang awal pandemik, terkadang mereka tercatat meninggal karena penyebab lain selain COVID dalam statistik resmi.

Tetapi mereka hampir tidak mungkin untuk diukur di negara-negara di mana pemerintah tidak melacak kematian sama sekali.

Banner

“Sekitar 50 persen negara di dunia tidak memiliki sistem pendaftaran yang ditetapkan atau tidak mencatat informasi,” kata Dr. Haidong Wang, profesor IHME yang memimpin penelitian.

Wang dan timnya menggunakan rata-rata tertimbang dari enam model statistik prediktif berbeda yang dirancang untuk mengontrol keanehan seperti gelombang kesehatan dan kelambatan dalam pendaftaran data untuk mendapatkan perkiraan di negara-negara ini. Metode ini menghasilkan hasil yang mengejutkan.

Negara bagian tertentu di AS, seperti Mississippi, memiliki perkiraan tingkat kematian berlebih dua kali lebih tinggi daripada India, salah satu negara yang paling terpukul oleh pandemik COVID.

Banner

Tetapi tingkat kematian berlebih yang disebabkan oleh COVID menyumbang jumlah kematian di semua kelompok umur dan ukuran total populasi negara. India adalah negara muda dengan populasi besar relatif terhadap Mississippi. Ini berkontribusi pada tingkat kematian berlebih yang relatif rendah.

“Jadi, ketika kami membandingkannya dengan beberapa perkiraan tingkat nasional di tempat lain, angka kematian berlebih di India tidak setinggi itu,” kata Wang.

Dampak COVID

Banner

Studi seperti IHME membantu kita memahami “dampak pandemik yang lebih luas,” kata Nikos Kapitsinis kepada DW. Dia mempelajari faktor-faktor yang mendasari kematian berlebih di Universitas Kopenhagen, Denmark.

Ketika ditafsirkan bersama metode respons COVID, data menunjukkan bahwa di antara semua faktor yang memengaruhi kematian berlebih, kapasitas suatu negara untuk “menguji, melacak, dan mengisolasi” — menguji kasus COVID, melacak infeksi, dan mengisolasi mereka yang melakukan kontak atau terinfeksi COVID — adalah yang paling kritis, kata Kapitsinis.

Tingkat kematian berlebih Korea Selatan adalah 4,4 per 100.000 orang dalam studi Wang, jauh di bawah rata-rata global. Ini mungkin karena Korea Selatan berkomitmen untuk menguji, melacak, dan mengisolasi strategi sejak dini.

Banner

Setelah peristiwa penyebar super pada Februari 2020, otoritas kesehatan Korea Selatan menggunakan pelacak kontak, yang menggunakan rekaman CCTV untuk melacak secara ketat pergerakan orang-orang yang dites positif. Denda 8.000 dolar AS (sekitar 114,7 juta rupiah) dikenakan bagi mereka yang tidak mengisolasi.

Selandia Baru dan Australia bernasib lebih baik, dengan perkiraan negatif tingkat kematian berlebih masing-masing 9,3 dan 37,6. Ini berarti negara-negara tersebut melihat lebih sedikit kematian secara keseluruhan selama pandemik daripada jika itu tidak pernah terjadi.

Sebagai pulau, kedua negara ini dapat mengisolasi dan mengontrol perbatasan dengan lebih mudah, kata Kapitsinis.

Banner

Selandia Baru, misalnya, menutup perbatasannya untuk semua orang kecuali pelancong dari Australia, yang juga menutup perbatasannya untuk periode yang sama.

Jarak sosial mengurangi insiden flu parah, yang mungkin juga berkontribusi pada tingkat kematian yang lebih rendah dari rata-rata.

Hasil penelitian juga membantu memerangi kesalahpahaman bahwa beberapa negara lebih rentan terhadap COVID daripada yang lain.

Banner

“Apa yang tampaknya terjadi secara real time adalah negara-negara berpenghasilan tinggi paling terkena dampak COVID, padahal kenyataannya negara-negara tersebut memiliki kapasitas pengujian untuk menunjukkan dampak COVID secara real time,” kata Dr. Oliver Watson, peneliti tamu di Imperial College London yang bekerja pada pemodelan transmisi COVID.

Perkiraan

Watson mengatakan masih penting untuk mempertimbangkan bahwa angka-angka seperti yang dipublikasikan dalam studi IHME adalah perkiraan.

Banner

Sebagai catatan, ada sedikit data yang dapat diakses untuk negara-negara di kawasan di seluruh Afrika. Misalnya, penelitian ini mencatat perbedaan besar yang tampaknya tidak dapat dijelaskan dalam perkiraan tingkat kematian di seluruh Afrika sub-Sahara, dengan pengecualian Eswatini, Lesotho, Botswana, dan Namibia.

Dr. Wang mengatakan tingkat rendah di wilayah tertentu dapat dijelaskan oleh populasi muda, tetapi tidak dapat menjelaskan perbedaan antara tingkat rendah di sebagian besar Afrika dan tingkat yang lebih tinggi di beberapa negara Afrika selatan. Namun, dia mengatakan kurangnya data yang tersedia seharusnya tidak berdampak signifikan pada hasil.

Meskipun metode tim peneliti dapat menghasilkan sedikit prediksi yang berlebihan, perkiraannya “hampir benar,” kata Ariel Karlinsky, ahli statistik yang mengukur perkiraan kematian berlebih untuk WHO.

Banner

Sumber: www.dw.com

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan