China bolehkan puluhan ‘game’ baru, saham perusahaan teknologi naik

Ilustrasi. Pejabat di China – pasar game terbesar di dunia – meluncurkan serangkaian pembatasan tahun lalu sebagai bagian dari kampanye pemerintah untuk mengendalikan perusahaan teknologi besar. (Onur Binay on Unsplash)

Jakarta (Indonesia Window) – China telah menyetujui perilisan enam puluh video game baru, meningkatkan saham beberapa perusahaan teknologi terbesarnya yang berharap bahwa tindakan keras yang sudah berjalan lama dan menyakitkan terhadap sektor ini berkurang.

Pengumuman tersebut menyusul sebuah laporan di The Wall Street Journal pada Senin (6/6) yang mengatakan bahwa regulator sedang menyelesaikan penyelidikan mereka terhadap raksasa ride-hailing (penyedia transportasi dengan platform online) Didi dan akan mengizinkannya untuk mendaftarkan pengguna baru.

Pejabat di China – pasar game terbesar di dunia – meluncurkan serangkaian pembatasan tahun lalu sebagai bagian dari kampanye pemerintah untuk mengendalikan perusahaan teknologi besar.

Pemerintah China membatasi jumlah waktu bermain game untuk anak-anak dengan tujuan memerangi kecanduan, selain membekukan persetujuan untuk rilis game baru selama sembilan bulan, sehingga memukul keuntungan banyak perusahaan termasuk raksasa sektor Tencent.

Administrasi Pers dan Publikasi Nasional China mengatakan pada hari Selasa (7/6) bahwa pihaknya telah menyetujui 60 game baru, menyusul persetujuan pertama tahun ini pada bulan April.

Judul dari Tencent atau saingannya NetEase tidak termasuk dalam persetujuan terbaru, tetapi mereka memasukkan game dari Perfect World dan miHoYo – pengembang hit internasional ‘Genshin Impact’.

Saham teknologi melonjak

“Kami senang melihat studio mapan seperti Perfect World, Shengqu Games, MiHoYo, dan Changyou memperoleh judul persetujuan kali ini, yang kami yakini dapat menunjukkan kemungkinan yang lebih tinggi untuk judul Tencent dan NetEase untuk disetujui dalam batch mendatang,” kata analis Citi dalam sebuah catatan.

“Pengumuman persetujuan juga akan mengirimkan sinyal positif dari dukungan kebijakan ke sektor Internet China secara keseluruhan.”

Saham teknologi China melonjak di Hong Kong karena berita tersebut, membangun sentimen positif di kalangan investor dan analis setelah laporan tentang Didi awal pekan ini.

Pada jeda di Hong Kong, Tencent naik 4,7 persen sementara NetEase naik 2,9 persen.

Berita game juga mendorong saham-saham teknologi utama lainnya – pasar kelas berat Hong Kong Alibaba naik lebih dari delapan persen dan JD.com menumpuk lebih dari empat persen.

Selama tindakan keras, ratusan pembuat game China berjanji untuk menghapus konten “berbahaya secara politik” dari produk mereka dan memberlakukan pembatasan pada pemain di bawah umur untuk mematuhi tuntutan pemerintah.

Ekonomi China, terbesar kedua di dunia, telah terpukul dalam beberapa bulan terakhir oleh serangkaian penguncian Covid-19 besar-besaran, dan pemerintah telah meluncurkan serangkaian tindakan untuk memulihkannya.

Sumber: https://www.trtworld.com/

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan