Arab Saudi berencana luncurkan zona ekonomi khusus pada 2021

Arab Saudi berencana luncurkan zona ekonomi khusus pada 2021
Menteri Investasi Arab Saudi Khalid Al-Falih mengatakan bahwa kerajaan berencana untuk meluncurkan zona ekonomi khusus untuk beberapa sektor tahun depan. (Kantor Berita Arab Saudi-SPA)

Jakarta (Indonesia Window) – Menteri Investasi Arab Saudi Khalid Al-Falih mengatakan pada Sabtu bahwa kerajaan berencana untuk meluncurkan zona ekonomi khusus untuk beberapa sektor tahun depan.

Kerajaan telah menarik investasi asing yang lebih besar sebagai landasan Visi 2030 untuk mendiversifikasi ekonomi negara pengekspor minyak terbesar dunia itu.

“Saya senang untuk mengatakan bahwa FDI (investasi langsung asing), area fokus saya, pada semester pertama dilaporkan meningkat 12 persen dibandingkan tahun lalu,” kata Al-Falih kepada wartawan di sela-sela G20 di Riyadh, menurut laporan Saudi Gazette.

Berbicara kepada panel G20, Al-Falih juga mengatakan rencana Visi 2030 Kerajaan untuk mendiversifikasi ekonomi dari minyak semakin populer saat ini dari pada sebelumnya, dan bahwa Arab Saudi bangkit dari pandemik virus corona dengan ekonomi yang tangguh dan sektor swasta yang tumbuh.

“Ketika saya menyebutkan kenaikan 12 persen, saya ingin meyakinkan masyarakat bahwa tidak ada penurunan, target FDI kami jauh lebih tinggi,” kata Al-Falih.

Dia menggambarkan Arab Saudi sebagai tempat yang aman untuk investasi berkat kebijakan yang efektif.

“Kami memiliki pasar terbesar di Timur Tengah, dan kami memiliki akses tidak hanya ke negara-negara Teluk tetapi juga ke Timur Tengah dan Afrika yang lebih besar,” ujarnya..

Selain menarik volume investasi yang lebih tinggi, perusahaan akan fokus pada pertumbuhan kualitatif, katanya, menyebutkan bidang-bidang seperti komputasi awan (Cloud), energi terbarukan, pariwisata, budaya, hiburan, dan logistik.

“Investasi ini mungkin memiliki volume investasi yang lebih rendah tetapi berdampak lebih tinggi pada perekonomian,” tuturnya.

Al-Falih mengatakan ekonomi Saudi, yang telah dilanda pukulan ganda dari pandemik dan penurunan harga minyak, telah menunjukkan ketahanan tahun ini dan memiliki kemampuan yang terbukti untuk menahan guncangan.

“Target investasi jauh lebih tinggi dari level tahun-tahun sebelumnya dan mulai 2020, level investasi asing atau dalam negeri akan lebih tinggi dari sekarang. Kami sedang dalam tahap meninjau strategi investasi,” ujarnya.

Arab Saudi telah mengirimkan kargo amonia biru perdananya ke Jepang, karena kerajaan percaya pada transisi energi, imbuh Al-Falih.

Investasi Arab Saudi yang ditargetkan akan lebih dari apa yang sekarang.

Sebelumnya, investasi besar berada di kilang, petrokimia, dan industri berat.

Ke depan, kami mungkin akan melakukan upaya investasi yang mungkin lebih kecil tetapi lebih efektif, katanya.

Al-Falih mengatakan bahwa Arab Saudi akan segera meluncurkan sistem kemitraan publik-swasta baru, sistem investasi baru, insentif keuangan dan non-keuangan, serta stabilisasi undang-undang untuk meyakinkan investor, yang merupakan bagian dari strategi investasi.

Laporan: Redaksi

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here